Ambulan's Blog

Di Sini Bermulanya Ambulan Anda

Kembara Udon Thani Thailand dan Laos

25hb julai 2013 bersamaan 16 Ramadhan dan bermaksud sudah 16 hari umat islam malaysia berpuasa ramadhan. Pada malam ini juga bermulalah perjalanan aku dari kuantan menuju ke kampung isteriku Udon Thani, Thailand. Tiket bas telah aku tempah 2 minggu yg lalu, Kuantan ke Rantau Panjang. Bas dijadualkan jam 10.30mlm, dan jika tiada sebarang masakah serta halangan, mungkin lebih kurang 6.30 pagi aku akan sampai Rantau Panjang.

Sebelum mulakan perjalanan, sempat jugak aku bergambar dulu seorang diri. Aku mulakan dengan berjalan kaki dari rumah di Kampung Tengah menuju ke stesen bas di perkarangan stadium darul makmur. Perjalanan kaki memakan masa lebih kurang 20 minit sahaja dan aku sampai di stesen bas lebih kurang 10.05minit. Nampaknya masih banyak lagi masa yg aku ada utk lepak di dan relex di stesen bas, maka dapatlah aku membuat sedikit catatan perjalanan ini sambil menunggu jam 10.30mlm.

 

Bas memulakan perjalanan lebih kurang 10.40 mlm, lewat sedikit kerana menunggu penumpang yg tak sampai lagi. Perjalanan semuanya lancar cuma agak perlahan kerana bandar kuantan sekarang terlalu jem angkara percubaan laluan baru selama 3 bulan. Dalam hampir setengah jam jugak, barulah bas dapat tiba di kawasan beserah dan tiada lagi masalah jem. Lebih kurang jam 1.45pagi,bas tiba di rantau abang utk berhenti makan dan sekaligus bersahur. Rasa seperti tak nak turun makan kerana masih awal lagi utk bersahur, namun aku turun bersahur juga apabila memikirkan perjalanan sampai rantau panjang lebih kurang 6.30 pagi, melepasi waktu bersahur. Tambahan pula pemandu bas menyatakan hanya sekali saja berhenti makan. Selera takde sangat, cuma aku paksakan diri ambik nasi goreng, telur goreng dan teh o. Dengan harga rm4.00 kiranya okeylah tu, taklah mahal sangat. Bas bergerak semula pada jam 2.30pagi terus ke destinasi tujuan. Aku cuma pejamkan mata dan mudah mudahan tapi jugak melelapkan mata utk sejam dua.

Celik mata je, rupanya bas telah sampai di Tanah Merah dan berhenti menurunkan penumpang. Tengok jam dah hampir pukul 6pagi, nampaknya pasti aku akan sampai lewat dari anggaran perjalanan. Tambahan pula, bas masuk ke bandar pasir mas utk menurunkan penumpang seterusnya. Kira kira 5km sebelum sampai di rantau panjang, bas melalui sekatan pemeriksaan oleh UPP, unit pencegah penyeludupan. Bas diarahkan ke tepi jalan utk pemeriksaan penumpang,manalah tau kot kot ada pendatang haram kot. Semua  penumpang dikehendaki keluarkan kad pengenalan ataupun pasport. Bagi yang Kad Pengenalan seperti aku, tiada sebarang masalah dan cuma tunjukkan sahaja. Namun mereka yang menunjukkan pasport, memang banyak soal jawab, bahkan setiap muka surat di pasport di belek dan diteliti. Seoranb wanita dari indonesia diarahkan turun dari bas, kerana pasport ada sedikit masalah. Aku sendiri tak pasti apa masalah sebenarnya, yang aku tahu pegawai upp menyatakan turun dulu dari bas dan bawa semua beg dan jumpa pegawai dulu. Sebaim sahaja wanita indonesia turun, bas terus dibenarkan meneruskan perjalan ke rantau panjang.

 

Akhirnya bas tiba di rantau panjang jam 7.05pagi, nampaknya aku terlepas subuh dah ni. Tak buang masa terus aku menuju ke surau bagi menunaikan solat subuh segera. Selesai solat aku bukak tablet dan hantar sms ke isteri ku memaklumkan yg aku telah tiba di rantau panjang dan akan bergerak jalan kaki memasuki thailand melalui sg golok. Sepanjang berjalan kaki ni, beberapa keping gambar aku ambil utk kenangan perjalanan ini. Segala pemeriksaan imigresen malaysia dan thailand tiada sebarang masalah dan segalanya berjalan lancar. Seterusnya aku menumu 7 eleven di golok utk beli ubat gigi, rupanya aku terlupa bawa ubat gigi. Beli yang saiz kecil je, baru 14bath, lebih kurang rm1.50. Nasib baik juga isteri aku memberikan aku wang bath sebagai belanjan awal sebelum aku dapat menukarkan wang di sini. Untuk makluman, waktu di thailand adalah satu jam lewat dari malaysia. Maknanya sewaktu aku beli barang di 7eleven, jam baru 6.40pagi thailand. Dan tempat utk menukarkan matawang di sini dibuka paling awal jam 8pagi waktu thailand.masuk golok

 

Seterusnya aku menuju ke DD Tour utk menaiki van bagi perjalanan seterusnya iaitu ke Narathiwat Airport. Bayaran van adalah sebanyak 180bath, dan akan bergerak jam 9.30pagi thailand. Aku belek jam yg dipakai baru jam 8.10pagi malaysia,maknanya 7.10 pagi thailand. Ada lebih kurang 2 jam 20 minit aku perlu menunggu di sini sebelum boleh naik van utk ke airport. Aku ambil masa utk duduk rehat di DD Tour sambil membuka tablet dan menulis catatan perjalanan dan hantar sms seterusnya kepada isteriku tentang perkembangan perjalanan.

 

Agak lebih kurang sejam aku lepak kat DD Tour, aku mula bosan menunggu. Rasanya dah banyak kedai telah dibuka, bolehlah jalan jalan dan ambil gambar sekeping dua. Berjalan kaki di pekan golok cukup menarik, ini kerana dengan kehadiran tentera yg menunggu di setiap simpang jalan. Bahkan tentera bersenjata senapang automatik. Kenderaan tentera yang berfungsi sebagai unit pengesan bom juga kelihatan meronda dan memeriksa apa yg patut. Aku berhenti rehat di sebuah masjid di pekan golok, penduduk di sini memanggil masjid ini dengan nama masjid pakistan. Aku ambil peluang untuk berbaring di masjid ini lebih kurang 30minit sambil memeriksa kembali pasport, telefon dan lain lain yang berkaitan.

 

Dalam perjalanan kembali ke DD Tour aku ambil kesempatan untuk menukar matawang malaysia ke thai. Nampaknya kadar tukaran di golok adalah 9.68. Bolehlah tahan, walaupun tak cukup tinggi seperti sebelum ni yang boleh mencecah 9.8. Dengan mudah kata, kalau aku tukar rm100 maka aku akan dapat 968bath. Tak perlu aku tukar banyak sangat, cukuplah sekadar yang perlu. 5 minit sebelum 9.30, van utk ke airport pun sampai. Ok, nampaknya perjalanan setakat ni cukup lancar. Perut masih lagi ok dan tak meragam memandangkan bersahur dgn nasi goreng lebih kurang pukul 2pagi. Harap harap aku tak perlu rukhsah musafir walaupun kalau ikutkan jarak perjalanan memang dah layak pun.

 

Van mulai bergerak meninggalkan pekan golok selepas menunggu lebih kurang 10minit. Aku tanya pemandu berapa lama perjalanan menuju airport, maklumat yang diberi tahu adalah kurang 45minit kalau takde masalah sekatan tentera. Ini kerana dalam perjalanan utk ke airport sekatan tentera cukup banyak sekali. Baru saja bergerak tak sampai lima minit, telah pun melalui sekatan pos tentera. Kenderaan kami tiada masalah melalui sekatan yang pertama ni. Kelihatan papantanda jalan yang menunjukkan 63km utuk ke bandar narathiwat. Agak agaknya berapalah jarak sebenar untuk sampai airport narathiwat? Lebih atau kurang dari jarak 63km tu.

 

Untuk tiba ke airport sebanyak 7 sekatan tentera dan satu sekatan polis yang ditempohi. Dan apabila tiba di bandar narathiwat masih ada berbaki perjalanan lebih kurang 16km ke airport. Akhirnya setelah hampir 1jam 20 minit sampai jua di airport, dan memang kawalan agak ketat. Pintu masuk pagar diperiksa rapi oleh tentera termasuk juga imbas bawah kenderaan, manalah tau kot kot ada bom. Setelah beg diimbas, dan daftar masuk telah beres, aku pun duduk berehat menunggu lagi lebih kurang 12.00tgh waktu sini. Nampaknya sejam lebih juga aku kena tunggu ni, takpe masa terluang boleh aku guna untuk membuat catatan dan gosok gigi, maklumlah tak gosok lagi gigi hari ni.

 

Menunggu di sini betul betul mencabar perut aku, mentang mentanglah kat sini boleh makan secara terbuka kepada sesiapa saja termasuk orang islqm walaupun siang hari ramadhan. Perut aku pun mula berbunyi tanda lapar, namun masih boleh utk aku kawal lagi, sebab tiada rasa dahaga. Namun, bau bauan makanan yang semerbak mewangi betul betul menganggu puasa aku hari ni. Alamak, sedaplah pulak bau kopi yg mamat sebelah aku ni minum. Ini takleh jadi ni, aku kena buat sesuatu sebelum hilang kawalan. Apa lagi, aku beralih tempat lain dan takde sesiapa yg hampir dgn aku. Tengok jam, masih kena tunggu 50minit lagi sebelum boarding time. Sekarang baru fikiran aku tenang dari gangguan makanan dan minuman. Aku offkan hanset nokia dan keluarkan kad sim maxis dan masukkan kad sim thai, namun puas aku teraba raba mencari di beg aku, wallet dan tepi beg galas. Mana pulak kad sim ni, atau aku tertinggal di rumah? Bila aku cuba ingatkan semula betul betul, confirm aku tak ambil kad sim atas meja solek di rumah. Takde pilihan aku mesti gunakan telefon awam utk lapor diri pada isteri aku. Malang sedikit, telefon awam di lapangan terbang ini hanya ada satu sahaja dan ianya tidak berfungsi. Cehh… hampeh betullah. Nampaknya aku kena tunggu sampai di bangkok dulu baru boleh cuba hubungi isteri aku. Samada aku beli sim kad thai yg baru, atau guna telefon awam je.

Don Mueang

Akhirnya aku tiba di Don Meaung bangkok pada jam 2.20ptg, tanpa buang masa aku terus ke kaunter airasia bagi check in perjalanan seterusnya menuju ke udon thani. Boarding jam 3.40ptg dan penerbangan jam 4.20ptg, maknanya aku perlu menunggu lagi lebih kurang sejam lebih. Jadi pertama sekali aku cari telefon awam untuk lapor diri pada isteri dulu. Anggaran ketibaan aku di udon thani ialah jam 5.20ptg dan aku harap sempat bersolat jamak zohor dikumpulkan dalam asar. Sambil perlahan lahan aku berjalan menuju ke gate 41 bagi boarding, terjumpa pulak aku dengan foot massage yang disediakan di airport. Bayaran yang dikenakan 250bath bagi 30minit. Memandangkan aku masih lebih sejam, maka aku ambik urutan utk 30 minit je. Tak berani aku nak cuba 1jam manakah tau kot kot terlepas pulak penerbangan ni. Foot massage yang ni betul betul thai style dan original, takde extra servis beb macam kat thai massage di kuantan dan banyak tempat lain di malaysia. Sambil sambil diurut, sempat jugak aku bukak tablet dan menambahkan catatan tambahan dan mempraktikan skil bahasa thai aku dgn tukang urut di sini.

Udon Thani airport

Dipendekkan cerita akhirnya jam 5.30ptg aku sampai tepat di udon thani airport. Di ruangan ketibaan, aku tercari cari kelibat isteri ku sekiranya dia menunggu. Kalau dia taktunggu aku nak ambik taxi atau van menuju pusat bandar udon dgn jaraklebih kurang 5km sahaja. Memanb benar sangkaanku,gg ksteri ku menunggu di airport. Tanp buang masa, kami berdua berjalan kaki sahaja keluar dari kawasan airport menuju jalan besar utk naik tuk tuk menuju bandar. Perkara pertama yg aku perlukan ialah caro hotel yang berhampiran 7eleven. Utk hari ini, aku cumamahu rehatkan badandan minda. Esok baru aku akf ke kampung isteriku yang berjarak lebib kurang 40km dari banxdar udon thani.

 

Kami memilih hotel sritikarn berhampiran centra plaza yg berharga 400bath semalam. Walaupun harga murah, nammun lengkap dengan free wifi, peti ais, pemanas air, berhawa dingin, mempunyai tv dan katil kelamin. Seterusnya, simpan beg dan kami menuju ke 7eleven utk membeli makanan bagi berbuka puasa mlm ni. Makanan halal yg perku dicari adalah jenis sejuk beku dari berjenama CP Brand. Pilihan aku ialah nasi ayam, sosej dan burger segera. Minuman pula, aku hanya membeli airpanas kosong utk dicampurkan dengan kopi oldtown yg aku  bawa dari kuanntan. Aku bersahur juga dgn makanan yang sama, sebab tu sengaja aku beli lebih, agar aku tak perlu nak keluar semula utk cari makanan sewaktu bersahur nanti.

 

Paginya setelah berkemas dan check out hotel, destinasi seterusnya adalah stesen bas bagi meneruskan perjalanan ke Nong krai. Kami berjalanan kaki menuju stesen bas yang berjarak lebih kurang 100meter dari hotel. Perjalanan dari Udon Thani ke Nong Krai lebih kurang 45km dan tambang bas adalah 50bath seorang. Namun sesuatu yang menarik tentang bas ini, ialah disediakan selimut, bahkan disetiap belakang kerusi ada tempat seperti meja lipat kecil utk kemudahan meletakkan makanan. Tak dapat juga, utk aku gunakan kemudahan ini, maklumlah puasa. Sebaik sahaja sampai di Nong Khai, kami berjalan kaki lebih kurang 50meter keluar dari stesen teksi dan kawan isteriku telah pun menunggu kami. Masuk saja dlm keretanya, aku sedikit terkejut beruk kerana ada pistol, peluru dan jaket kalis peluru di tempat duduk belakang. Rupa rupanya kawan isteriku adalah seorang polis di sini. Terus kami dibawa ke rumahnya yg berjarak lebih kurang 4 km sahaja. Keadaan rumahnya cukup menarik, sempat jugaklah aku berposing utk bergambar di sini. Kami berehat lebih kurang setengah jam sahaja, sebelum kawan isteriku mengajak kami gi meronda di Laos. Cadangan tu memang menarik, cuma aku sedikit ralat memandangkan kebenaran keluar negera yg aku dapat dari jknp cumalah utk thailand sahaja. Akhirnya aku setuju dan ikut jelah, maklumlah peluang begini bukannya selalu datang.

 

Utk ke laos kami menaiki keretanya sehingga ke sempanan jambatan yg merentangi sungai dan meneruskan perjalanan dengan berjalan kaki ke imegrisen thailand. Sebaik sahaja selesai urusan pasport di sini, kami perlu menaiki bas utk menyeberang jambatan dan perlu melalui imegrisen laos pula. Bas yang membawa kami hanya membawa setakat ini sahaja, selepas tu pandai pandailah sendiri. Pemeriksaan imegrisen laos tiada masalah dan berjalan lancar. Selepas melepasi pemeriksaan, rupanya telah ada kenalan kepada kawan isteri ku menunggu utk membawa kami berjalan jalan sekitar ibu negara laos. Taklah besar sangat ibu kota laos ini, bahkan bandar kuantan lebih besar darinya. Kesempatan bergambar tidak aku lepaskan, bahkan aku sendiri berposing tumpang syok. Kami meluangkan masa lebih kurang 2 jam di laos dan terus pulang kembali ke nong khai kerana malam nanti nak terus balik ke udon thani dan ke kampung isteriku.

mekong rivermekong

Sebaik saja sampai di bandar nong khai, kami mengambil kesempatan utk membeli cenderahati berhampiran bazar di mekong river. Rasanya lebih dari sejam setengah, kami berjalan jalan sambil bergambar dan membeli apa yang patut. Harga barang di sini lebih murah dari sg golok dan rantau panjang, namun aku ni bukan jenis kaki shopping. Apa yang aku beli cumalah key chain utk dijadikan cenderahati buat kenalan di kuantan nanti. Setelah beli apa yang patut dan bergambar sekadar perlu, kami hendak menuju ke stesen bas bagi pulang ke kampuwapi, udon thani. Akan tetapi kawan isteriku bertegas mahu menghantar kami terus ke kampung isteriku. Perjalanan dari nong khai ke kumpawapi lebih kurang 80km, namun kawan isteri tetap mahu juga menghantar dan kami setuju sahaja sebab lebih  menjimatkan masa. Lebih kurang baru 20minit perjalanan dimulakan, jam terus menunjukkan pukul 6.20petang thai dan lebih kurang 12 minit lagi waktu magrib dan berbuka puasa. Aku memaklumkan kawan isteri ku, supaya berhenti jika terjumpa 7eleven di perjalanan bagi membolehkan aku membeli sedikit makanan segera dan minuman bagiberbuka puasa. Aku menunggu sehingga jam  6.50ptg barulah mula berbuka puasa, saja aku lewatkan sedikit. Ini kerana aku cuma ada maklumat waktu maghrib utk narathiwat dan bangkok sahaja. Sebagai berjaga jaga aku pilih yang mana paling lewat dan aku lewatkan 10minit lebih lewat.

 

Jam hampir 8 mlm sewaktu kami tiba di kumpawapi dan terus mencari resort utk bermalam hari ini, nampaknya esok juga baru aku boleh gi jumpa mak mertua aku dan ipar ipar serta saudara mara isteriku. Resort yg aku menginap cuman 5km dari rumah isteriku, dgn harga 500bath semalaman memang puas hati sesangat sangat ditambah pula ada wifi disediakan percuma dan bilik cukup luas. Sebaik sahaja selesa solat aku terus berbaring utk tidur dalam keadaan tidak mandi, bukannya letih sangat pun cuma aku malas nak mandi. Berbaring sampai posting gambar ke fb dan terus makan utk bersahur seterusnya memejamkan mata utk tidur. Harap harap segalanya lancar esok hari.

 

Sebaik sahaja selesai solat subuh, perlahan lahan mengemas beg pakaian bari memulakan perjalanan baru iaitu ke rumah ibu mertua ku. Berdebar debar jugak jantung aku ni, maklumlah pertama kali dan tambahan pula berlainan adat dan budaya. Dari resort untuk sampai ke rumah mak mertua aku hanyalah 5 minit perjalanan kereta.  Sekiranya ada masa kesempatan akan akan coretkan tambahan perjalanan pulang aku dari Udon Thani menuju Kuantan yg memakan masa 4 hari 3 malam dengan jarak hampur 2500km dengan membawa kereta Isuzu Rodeo kepunyaan isteriku.

9 September 2014 Posted by | Coretan | , , , , , | 1 Komen

Lawatan Lokasi Tanah Untuk Persatuan Kebajikan Pemandu

Pada jam 7.30pagi saya memulakan perjalanan ke rumah Hj Amin bin Hussin bagi mengambil beliau dan terus menuju ke Pejabat Daerah Dan Tanah Pekan bagi urusan tanah melibatkan Persatuan Kebajikan Pemandu-Pemandu Jabatan Kesihatan Negeri Pahang. Saya dimaklumkan oleh Naib Pengerusi iaitu En Mustafa bahawa saya selaku Setiausaha Persatuan Kebajikan dan juga Hj Amin selaku Bendahari dikehendaki untuk hadir ke Pejabat Daerah Dan Tanah Pekan. Ini bertujuan untuk membuat tinjauan lokasi tanah yang dipohon oleh Persatuan Kebajikan Pemandu.

Sepanjang dalam perjalanan menuju ke Pekan, saya bersembang dengan Hj Amin perihal Persatuan Kebajikan Pemandu. Rupa-rupanya urusan berkaitan dengan tanah ini telah pun dimulakan dari 11 Julai 2007 sewaktu Tuan Haji Othman Bin Ismail masih lagi menjadi Pengerusi Persatuan Kebajikan Pemandu. Sebanyak 3 kali panggilan oleh Pejabat Tanah Dan Daerah berkaitan tanah telah dilakukan oleh jawatankuasa persatuan yang lalu. Namun berbagai-bagai masalah yg timbul iaitu fail tidak dijumpai, kemudian timbul pulak masalah dengan pegawai SO (Penolong Pegawai Tanah) bercuti. Dan akhirnya hari ini apabila SO baru mengambil alih fail permohonan kami.

Saya dan Hj Amin tiba di Pekan lebih kurang jam 8.25 minit pagi, terus kami menuju ke rumah Mantan Pengerusi yang lama, iaitu Hj Othman. Lagipun beliau yang banyak menguruskan hal ehwal tanah ini. Kemudian kami bertiga terus menuju ke Pejabat Daerah Dan Tanah Pekan bagi mengambil SO yang menguruskan fail berkaitan pemohonan persatuan. Sebaik sahaja tiba di Pejabat Tanah, kami terus menjemput En  Muhammad Hidayah Bin Ahmad iaitu SO dan pembantunya untuk sarapan pagi dulu sebelum menuju lokasi tanah yang terletak di Merchong, Mukim Bebar.

Lebih kurang jam 9.45 pagi kami semua tiba di jeti Merchong, kami semua terpaksa menunggu lebih kurang 10 minit bagi urusan sewa bot untuk ke seberang. Rupa-rupanya lokasi tanah adalah di sebuah pulau kecil yang berhampiran dengan Kuala Merchong. Saya agak ragu-ragu sedikit dengan lokasi tanah yang dipohon apabila tiada jalan darat untuk dilalui. Apakah tanah yang dipohon ini berkemampuan untuk menjana pendapatan Persatuan Kebajikan Pemandu? Sebaik sahaja kami semua tiba ke seberang iaitu lokasi tanah, rupa-rupanya perasan ragu-ragu saya tepat sekali. Permohonan Persatuan yang lalu melibatkan tanah sebanyak 2.02 hektar bersamaan lebih kurang 4 ekar, namun memandangkan lokasi tanah adalah berhampiran laut dan mengalami masalah hakisan, keluasan tanah apabila ditolak dengan rizab sungai dan rizab laut hanya tinggal tak sampai setengah ekar sahaja! Saya merasakan bahawa tidak berbaloi kalau Persatuan menerima tanah ini kerana dalam 3-5 tahun lagi tanah ini akan habis terhakis semuanya, bahkan pemandu bot yang kami sewa menyatakan bahawa pada musim tengkujuh air pasang akan membanjiri seluruh kawasan lokasi tanah. Ditambah pula dengan permohonan tanah ini baru dalam penilaian awal, entah bilalah akan diluluskan. Entah-entah tanah telah pun habis dihakis ke laut sebaik sahaja lulus.

Seterusnya kami semua menuju ke lokasi yang seterusnya yang terletak berhampiran jugak dengan lokasi pertama. Nampaknya lokasi yang kedua ini agak luas sedikit, iaitu lebih kurang 2 ekar sahaja lagi yang tinggal tidak dihakis ke laut. Namun ini bukanlah lokasi asal permohonan Persatuan, ini adalah lokasi yang bertindih antara fail lama dan fail baru. Apapun En Muhammad Hidayah masih perlu berbincang dengan Pegawai Daerah untuk menentukan lokasi sebenar yang diberikan kepada Persatuan. Nampaknya Persatuan perlu melihat kemungkinan untuk memohon tanah dilokasi yang lain. En Muhammad Hidayah memaklumkan bahawa Persatuan layak untuk memohon tanah sebanyak maksimum 50 ekar bagi tujuan perladangan. Saya sendiri mencadangkan kepada Hj Amin supaya membuat 1-2 lagi permohonan tambahan bagi lokasi lain, supaya tidak terlalu bergantung kepada satu pilihan sahaja. Apapun, perkara berkaitan dengan lawatan kami ini akan dibawa ke mesyuarat AJK Kebajikan untuk dibincangkan hala tuju pemohonan tanah.

16 Jun 2011 Posted by | Persatuan | , , , | Tinggalkan komen

Mesyuarat Agung Persatuan Kebajikan Pemandu Jabatan Kesihatan Negeri Pahang

Pada 28 Mei 2011 yg lalu Persatuan Kebajikan Pemandu Jabatan Kesihatan Negeri Pahang telah mengadakan Mesyuarat Agung Dwi tahunan bertempat di Rumah Peranginan Persekutuan Cameron Highlands. Semangat untuk menghadiri Mesyuarat ini amatlah membuak buak dan tinggi sekali, maklumlah sejak saya bertukar ke kuantan, sudah hampir 4 tahun saya tak menjejakkan kaki ke Cameron Highlands.

Saya bersama sama 8 org pemandu dari PKD Kuantan menaiki Van Kia Pregio yang dipandu oleh saudara Alias, mula bergerak meninggalkan Kuantan dan menuju ke Tanah Tinggi Cameron Highlands pada jam 8.45 pagi. Kami memilih untuk mengunakan jalan Sg Koyan, Pos Betau dan terus ke Ringlet untuk ke Cameron Highlands. Lagipun masa perjalanan kami dapat dijimatkan lebih kurang 2-3 jam berbanding jika mengunakan jalan lama iaitu Btg kali, Tg Malim dan Tapah. Lagipun jalan Pos Betau ini tidaklah sempit dan mempunyai selekoh tajam berbanding dengan jalan Tapah.

Kami semua tiba di rumah peranginan persekutuan lebih kurang jam 1.30 petang, dan tanpa membuang masa terus daftar kehadiran dan mendapatkan bilik penginapan masing-masing. Cukup menarik kerana kami semua ditempatkan di asrama dan tidur di katil 2 tingkat. Betul-betul macam waktu kena kursus di Biro Tatanegara. Bagi yang sampai awal seperti kami semua maka, katil bawahlah yg menjadi pilihan. Sebaik saja selesai solat Zohor dan Asar yang dijamakkan, maka bermulalah aktiviti “jalan-jalan cari makan”.  Pada jam 6.30 petang kami semua tiba kembali ke rumah peranginan persekutuan bagi makan malam, maklumlah tempat sejuk di Cameron Highlands memang perut cepat rasa lapar. Menu makan malam nasi adalah nasi ayam bungkus yg dibawa khas dari Temerloh!

Mesyuarat Agung Persatuan Kebajikan Pemandu Jabatan Kesihatan Negeri Pahang bermula pada jam 8.00 malam dengan urusan pendaftaran. Sebaik sahaja selesai dengan urusan pendaftaran, mesyuarat diteruskan dengan ucapan tuan pengerusi iaitu En Abdul Malik Bin Awang. Ucapan tuan pengerusi mengingatkan kepada semua ahli betapa pentingnya para pemandu kenderaan JKNP menjadi ahli dalam persatuan, Pengerusi juga menceritakan serba ringkas mengenai sejarah penubuhan persatuan kebajikan. Dan akhir sekali, Pengerusi juga menawarkan diri untuk terus menyandang jawatan yang disandang kini untuk bersama-sama berjuang untuk ahli dan persatuan walaupun beliau telah pun bersara.

Seterusnya mesyuarat diteruskan dengan pembentangan Minit Mesyuarat Agung Persatuan pada 2009 oleh setiausaha iaitu En Mustafa bin Awang. Tiada sebarang pindaan pada minit mesyuarat ini dan diteruskan pula dengan pembentangan penyata kewangan pesatuan bermula 1 januari 2009 – 31 disember 2010 oleh bendahari iaitu Tuan Haji Mohd Amin bin Husin. Seterusnya mesyuarat dibuka untuk sebarang usul tambahan. Hanya satu sahaja usul tambahan iaitu mencadangkan supaya elaun cuci kenderaan diwujudkan. Pengerusi menyatakan usul akan dibawa ke mesyuarat AJK yang bakal dilantik.

Seterusnya pemilihan Ahli Jawatankuasa Persatuan Kebajikan Pemandu JKNP bagi sessi 2011 – 2013. Pemilihan jawatankuasa dilakukan secara undi angkat tangan. Penyandang Pengerusi persatuan En Abdul Malik b Awang menarik diri dari bertanding sebaik sahaja pertandingan jawatan Pengerusi melibatkan 3 penjuru antara beliau, En Uyup b  Abd Ghani dan En Mustafa b Awang.

Keputusan Jawatankuasa adalah seperti berikut :

  1. Pengerusi : En Uyup b Abd Ghani (Hosp Muadzam Sah)
  2. Timb Pengerusi : En Mustafa b Awang (PKD Kuantan)
  3. Setiausaha : En Hasrulnizam b Azmi (KK Jaya Gading)
  4. P. Setiausaha : En Arumugan a/l Aruchunan (PKD Raub)
  5.  Bendahari : Hj Mohd Amin b Husin (HTAA)
  6. P. Bendahari : En Idros b Sulong (HTAA)
  7. AJK : En Tajuddin b Jaafar (PKD Kuantan)
  8. AJK : En Halim b Hussin (Hosp Jengka)
  9. AJK : En Husin b Abd Rahim (KK Bandar Tun Razak)
  10. AJK : En Zafri b Ali (PKD Maran)
  11. AJK : En S. Santhirasagar a/l Sangunney (Hosp Raub)
  12. AJK : En Baharudin b Ahmad (Hosp Lipis)

Saya benar-benar terkejut apabila nama saya dicadangkan oleh Abg Din “En Tajuddin b Jaafar” apabila nama saya dicadangkan olehnya sebagai Setiausaha dan menerima sokongan sebulat suara tanpa pertandingan. Kecut hati saya apabila diamanahkan tanggungjawab ini yg tidak pernah saya terlintas untuk fikir. Bahkan saya tidak pernah menyandang sebarang jawatan dalam mana-mana persatuan lagi. Saya benar-benar harapkan kepada saudara saudara yg sudah lama dalam persatuan terutama En Mustafa iaitu Timbalan Pengerusi baru merangkap mantan Setiausaha lalu sudi memberi tunjuk ajar dan bimbingan kepada saya dalam menjalankan tanggungjawab yg telah diamanahkan oleh ahli kepada saya. Silalah kepada semua memberi teguran dan tunjuk ajar.

Mesyuarat tamat pada jam 11.30 malam dalam keadaan yg  sedikit hangat dan panas kerana isu  berkaitan insuran CIMB Aviva yg bakal dibentangkan pada esok hari dalam Mesyuarat Agung Kesatuan Pemandu Pemandu Kementerian Kesihatan Semenanjung Malaysia Cawangan Pahang. Memang panas waktu mesyuarat keesokkannya, maklumlah Presiden Kesatuan, Setiausaha dan Bendahari Agung dari pusat sendiri hadir. Dan keputusan yang dibuat pada keesokkan hari memang mengejutkan Presiden Kesatuan, Setiusaha dan Bendahari Agung. Bagaimana perjalanan mesyuarat yg panas esok? Tunggu…. Di Nurkilan akan datang.

Maklumat tambahan

  • Ahli yang hadir dalam mesyuarat agung menerima elaun kehadiran sebanyak RM20 sebagai tanda penghargaan.
  • Seramai 268 org pemandu yg menjadi ahli Persatuan Kebajikan
  • Yuran Keahlian hanya RM2 sebulan
  • Ahli Seumur Hidup RM50
Kelebihan Menjadi Ahli
  • Sumbangan Kecemerlangan Anak
  • Insuran Kelompok Secara PERCUMA
  • Sumbangan Kemasukkan wad
  • Sumbangan persaraan
  • Sumbangan Khairat Kematian

Saya selaku Setiausaha Persatuan Kebajikan Pemandu Jabatan Kesihatan Negeri Pahang Baru menyeru kepada para pemandu kenderaan yang bertugas dengan JKNP negeri pahang supaya mendaftarkan diri sebagai ahli bagi faedah kita bersama. Sekiranya perlukan sebarang maklumat berkaitan Persatuan Kebajikan silalah hubungi saya ni 0179814210 saudara boleh juga memberikan terus post di sini sebagai maklum balas.

30 Mei 2011 Posted by | Persatuan | , , , , , | 8 Komen

Operasi Penutupan Premis Makanan

Lebih kurang yg 4.00 petang, saya menerima panggilan telefon dari PKD Kuantan untuk bertugas dalam Operasi Pemeriksaan dan Penutupan Premis bersama Unit Penguatkuasaan PKD Kuantan. Inilah pertama kali saya berpeluang bertugas bersama Unit Penguatkuasa dalan operasi penutupan premis makanan yg kotor. Saya dimaklumkan bahawa semua yg terlibat dengan operasi dikehendaki berkumpul di PKD Kuantan pada jam 8.00 mlm.

Tepat jam 8.00 mlm saya telah pun tiba di PKD Kuantan, betul-betul berhadapan dengan bangunan yang menempatkan Unit Penguatkuasa. Dari PKD Kuantan, kami semua akan bergerak sebanyak2 pasukan dengan menggunakan 3 buah kenderaan  dari PKD Kuantan. Sambil duduk berkumpul dan mempersiapkan fail dan barang keperluan operasi, saya cuba jugak mendapatkan maklumat lokasi premis yang akan diperiksa. Namun, PPKP Bad enggan memberitahu sehinggalah kami semua mula bergerak.

Lokasi pertama yang kami tujui adalah pejabat MPK di Benteng, ini adalah bertujuan untuk bergabung dengan pasukan dari MPK sendiri. Sebaik sahaja cukup semua kehadiran petugas, maka lokasi seterunya adalah Medan Selera SUKMA yang terletak berhampiran dengan East Coast Mall dan Flat Lapang Besar. Dalam banyak banyak premis makanan yang diperiksa di sini, hanya sebuah kedai sahaja yg mempunyai masalah kebersihan yang agak teruk. Boleh dikategorikan sebagai “kotor” dari segi penyajian makanannya.  Maka terpaksalah kami menutup premis ini untuk tempoh 14hari, tuan punya premis dikehendaki mempertingkatkan aspek kebersihan dan juga memastikan pekerja yg mengendalikan makanan, minuman dan bahan mentah berada dalam keadaan bersih dengan memakai kain apron, penutup rambut dan sebagainya.

Lokasi seterusnya yg kami tuju adalah di Jalan Wong Ah Jang, iaitu Restoran Sum Sum Ria. Di area inilah saya rasa benar-benar berdosa kerana terlalu banyak melakukan “maksiat mata”. Restoran ini terletak berhampiran dengan Kelab Malam dan Disko Dangdut dan macam-macam jenis pusat hiburan yang ada. Rata-rata hampir semua perempuan yang kami temui di kawasan ini memakai pakaian yang seksi dan terdedah auratnya. Nak tengok, takut maksiat mata… Kalau tak tengok, takut terlanggar pintu atau dinding. Namun apakan daya, kerana tugas terpaksalah kami semua menggagahkan diri untuk memeriksa premis di kawasan ini dalam waktu yang sama terpaksa mencuci mata.

Seterusnya kami menuju ke Restoran Teratai yang masih di kawasan yg sama. Lokasi restoran Teratai ini betul-betul disebelah Kelab Malam, dan setiap kali pintu kelab malam itu terbuka maka dapatlah mendengar suara wanita menyanyi lagu dangdut.  Rasa seronoklah pulak, sambil buat tugasan rasmi berpeluang pulak dengar awek menyanyi sambil berpakaian seksi. Namun ini semua adalah terpaksa oleh kerana tugas yang memerlukan situasi demikian. Kebersihan di Restoran Teratai tidak bagus, maka premis ini terpaksa di tutup untuk tempoh 14 hari, sehinggalah PPKP berpuas hati dengan tahap kebersihan.

Dan akhir sekali, kami menuju ke Restoran Hasmina Satu yang masih lagi di area Jalan Wong Ah Jang. Di sebelah kiri dan kanan restoran ini, terdapat dua buah pusat hiburan “kelab malam”. Yang paling menarik sekali, restoran ini mengunakan hiasan lampu yng tertulis “Allah” dan “Muhammad” di luar premisnya. Betul-betul di hadapan restoran ini, terdapat sebuah lagi kelab malam yang boleh tahan jugak pengunjungnya. Mujurlah kebersihan restoran ini tidak terlalu teruk, namun markah kebersihannya hanyalah cukup-cukup makan saja.

Tugas kami semua tamat lebih kurang jam 11.30 mlm, dan tanpa membuang masa terus balik ke PKD Kuantan. Saya terfikir bahawa Bandar Kuantan ini betul-betul hebat! Banyak sungguh kelab malam dan pusat hiburan, dan pengunjung yang ramai adalah lelaki melayu yang rata-rata umur dalam 30-60an. Gadis-gadisnya pula berumur antara 20-40an yang berpakaian seksi, dan sesekali tu terserempak jugak dengan wanita yang berumur 50-60an yang bergelar “mummy”. Berapa lama lagi agaknya maksiat akan terus berleluasa di Bandar Kuantan? Adakah kita semua akan duduk berdiam diri membiarkan maksiat ini berterusan tanpa ada sebarang usaha membanterasnya?

20 Oktober 2010 Posted by | Coretan | , , , | Tinggalkan komen

Program Penyeliaan Di Jerantut Dan Ulu Tembeling

Pada 22 September 2010 saya bersama Pakar Kesihatan Keluarga U54 Dr Iskandar Firzada dan PPP29 Fizi dari Klinik Kesihatan Pekan memulakan perjalanan menuju ke Klinik Kesihatan Jerantut dan Klinik Kesihatan Kuala Tahan. Kami semua tiba di Klinik Kesihatan Jerantut lebih kurang jam 10.30 pagi. Tugas pun penyeliaan dimulakan bagi memantau Jururawat Masyarakat terpilih. Selepas makan tengahari, perjalanan dimulakan ke Klinik Kesihatan Kuala Tahan. Kami tiba di Klinik Kuala Tahan pada jam 2.30 petang. Sewaktu sewaktu penyeliaan dijalankan, saya meluangkan masa bagi bersembang bual beberapa kakitangan di Klinik Kesihatan Kuala Tahan. Antara isu yang disembangkan adalah bagaimana perjalanan kami esok hari dengan menaiki bot untuk menuju ke 3 buah Klinik Desa iaitu di Kg Pagi, Kuala Sat dan Kg Mat Daling. Saya dimaklumkan bahawa perjalanan untuk menuju ke KD Mat Daling lebih kurang 4 jam jika keadaan air sungai besar, jika air cetek maka perjalanan akan berlarutan sehingga ke 6-8 jam.  Selesai segala urusan berkaitan di Klinik Kesihatan Kuala Tahan, kami terus menuju ke Woodland  Resort bagi berehat secukupnya sebelum perjalanan kami esok yang pastinya akan benar-benar mencabar.

Sarapan pagi kami adalah di resort, namun agak menarik dengan menu nasi dagang yang disediakan. Jarang sekali menjamu selera di hotel atau resort dengan nasi dagang. Lebih kurang ham 8.00 pagi kami semua tiba di jeti Kuala Kuala Tahan. Namun bot yang bakal kami naiki menghadapi sedikit masalah. Ini kerana bot tersadai di darat kerana masalah air surut, terpaksalah kami beramai ramai mengeluarkan kudrat untuk menolak kembali ke dalam sungai. Segala barang dan beg telah dimasukkan ke dalam bot, namun perjalanan masih belum dapat dimulakan. Kami perlu menanti  kakitangan dari PKD Jerantut yang akan memulakan berjalanan bersama kami menuju ke Kg Bantal. Perancangan asal adalah perjalanan akan dimulakan jam 8.00 pagi, namun sejam telah berlalu dan bayang mereka tidak kelihatan. Adakah sesuatu telah menimpa mereka? Akhirnya jam 9.17 minit pagi, barulah mereka semua tiba. Rupa-rupanya mereka terlewat angkara pokok petai yang tumbang di tengah perjalanan. Setelah meletakkan segala barang keperluan ke dalam bot maka pada jam 9.25 pagi maka perjalanan bot kami pun dimulakan.

Pada jam 12.16 tengahari kami pun tiba di Kg Bantal dengan selamatnya. Perkara pertama yang saya buat adalah mengeluarkan handphone,Menarik sekali ini kerana hanya penguna talian Maxis mendapat liputan. Maka seronok sungguh, ini kerana hanya saya seorang yang mengunakan Maxis. Dr Iskandar dan PPP Fizi mengunakan celcom, maka terpaksalah melihat skrin handphone tertulis No Coverage. Kami dimaklumkan oleh Botman bahawa setiap kampung yg kami tuju ada didirikan menara Maxis. Nampaknya kemudahan telefon di sini agak bagus.

Pasukan dari PKD Jerantut akan bermalam di KK Kg Bantal. Namun kami perlu turun untuk menaiki bot yang lebih kecil untuk perjalanan ke Klinik Desa Mat Daling. Perjalanan kami dimulakan semula lebih kurang 10 minit setelah tiba di Klinik Kesihatan Kg Bantal. Kami di jeti Kg Mat Daling jam 1.06 petang dan terus menuju ke Klinik Desa Mat Daling. Kami perlu berjalan kaki melalui kawasan sekolah untuk tiba di lokasi Klinik Desa.  Lebih kurang pukul 2.00 petang kami memulakan semula perjalanan menuju ke kg Bantal, sebelum itu kami dihadiahkan dengan buah rampai dan buah duku oleh jurawat masyarakat Klinik Desa Mat Daling. Perjalanan kami menuju ke Kg Bantal lebih mudah dan laju ini kerana hanya menuju ke hilir. Lebih kurang 25 minit masa yang diperlukan oleh tiba ke kg bantal berbanding 40 minit sewaktu mudik ke hulu bagi perjalanan yang sama.

Pada jam 3 petang kami tiba di Kg Kuala Sat, di sini tiada jeti dan terpaksalah kami semua turun terus ke dalam sungai. Jarak Klinik Desa lebih kurang 700 meter dari tebing sungai dan terpaksalah kami berjalan kaki. Sewaktu di Klinik Desa Kuala Sat, hujan turun dengan lebatnya . Maka saya meluangkan masa untuk ber SMS dengan isteri di rumah sementara menunggu hujan yang lebat agar reda sedikit. Sebaik sahaja hujan renyai-renyai perjalanan terus dimulakanmenuju ke Kg Pagi. Kami tiba di Klinik Desa Kg Pagi pada jam 5.30 petang. Nampaknya tiada papan tanda arah Klinik Desa di kawasan jeti, saya terpaksa  bertanya pada beberapa org anak kecil di sini arah klinik desa. Boleh tahan jugak jauhnya perjalanan kaki untuk menuju ke klinik desa, dan perlu mendaki bukit untuk tiba di depan Klinik Desa Kg Pagi. Di sini kami bertiga tumpang untuk solat khasar jamak takhir zohor dan asar sebaik sahaja tugas penyeliaan selesai. Tepat jam 6.40 petang kami semua menaiki bot dan mula bergerak meninggalkan jeti Kg Pagi. Lebih kurang jam 7.20 petang kami selamat tiba di jeti Kuala Tahan. Perkara pertama yang kami semua buat adalah mencari makanan, ini kerana tiada sebarang makanan yang masuk ke perut selepas sarapan pagi tadi. Selesai makan malam, kami terus menuju ke resort bagi berehat untuk perjalanan pulang ke kuantan esok hari.

Dr Iskandar, PPP Fizi dan saya benar-benar mengkagumi kakitangan kesihatan yang bertugas di pendalaman terutama Jururawat Masyarakat di KD Mat Daling, KD Kuala Sat dan KD Kg Pagi. Penghargaan jugak buat PPP, SN, JM, PPK di KK Kg Bantal dan KK Kuala Tahan. Terima kasih yang tak terhingga kepada PRA serta Pemandu Bot (Botman) di KK Kuala Tahan dan KK Kg Bantal. Namun anugerah dan pujian patut diberikan lebih buat PRA PKD jerantut, PRA KK Kg Bantal yang sanggup mengemudi bot walaupun mereka bukannya botman sebenar. Ini kerana botman sebenar masih lagi dalam pembelajaran lokasi sg tembeling yg agak lain dari yang lain dan rumit sedikit. Buat saya secara peribadi, mereka yang bertugas dipendalaman perlulah diberikan elaun yang lebih banyak lagi dari sekarang, dan penilaian SKT yang tinggi markahnya bagus untuk mereka semua. Dan rasanya tidak salah kalau mereka diberikan peluang untuk diberikan “cemerlang” lebih kerap daripada kakitangan yang lain.

27 September 2010 Posted by | Coretan | , , , , , | 1 Komen

Lawatan Ke Rumah Utk Program Juara Rakyat UMNO

Pada 11 April bersamaan hari Ahad, saya bersama 3 org kakitangan Klinik Kesihatan Jaya Gading telah diberikan tugas untuk membuat pemeriksaan pesakit dirumah. Mereka yang terlibat ialah Dr Noraini, PPP Azlan dan SN Medeline. Pemeriksaan ini akan dijalankan bersama sama dengan program Juara Rakyat UMNO yang bertempat di Taman Tas. Secara mudahnya kami dikehendaki bersama sama dengan Dato Seri Siti Zaharah dan isteri kepada YB Zaili iaitu ADUN Panching.

Mengikut senarai yang diberikan kepada kami, sebanyak 6 org pesakit akan dilawati. Hampir kesemua pesakit mengalami masalah stroke, dan seorang lumpuh akibat kemalangan. Lawatan dimulakan dengan pesakit di kawasan Taman Tas, diikuti dengan kawasan Chendering dan Lubuk Puyu.Turut serta bersama kali adalah wartawan dari Sinar Harian, bersama sama dengan kereta kancil rasmi sinar harian.

Sepatutnya kami hanya melawat sebanyak 6 buah rumah sahaja, namun pada saat-saat akhir sebuah rumah tambahan dimasukkan. Rupa-rupanya rumah itu melibatkan ahli wanita UMNO yang berusaha menjejaki pesakit pesakit sehingga beliau sendiri pun demam dan tak mampu untuk terlibat dengan program Juara Rakyat.

Semoga dilain kali lagi program yang seumpama ini dapat diadakan lagi, kalau boleh biarlah melibatkan berbagai bagai agensi kerajaan dan berbagai bagai pihak politik tanpa mengira BN atau pembangkang. Apapun, asalkan yang mendapat manfaat adalah rakyat Malaysia sendiri.

16 April 2010 Posted by | kempen | , , | 1 Komen

Meminjam Kenderaan

Hari ini cukuplah 2 minggu Klinik Kesihatan Jaya Gading ketiadaan sebarang kenderaan untuk digunakan. Klinik Jaya Gading pemurah, sanggup meminjamkan ambulan kepada Klinik Kesihatan Balok bermula dari bulan ramadhan tahun lepasa sehinggalah sekarang ini, lebih kurang 5 bulan. Baru 2 minggu sudah Van jenis Ford Econovan pulak rosak dan masuk ke bengkel, sehingga sekarang masih belum siap, angkara masalah kelulusan pembaikan. Jadi untuk masa ini kami meminjam sebuah pajero jenis Ford Everest untuk urusan seharian.

Ford Everest ini pulak hanya diberikan pinjam pada hari Khamis dan Jumaat. Paling menarik, kenderaan baru mengalami kemalangan tragedi iaitu melanggar babi di area pantai sepat. Sementara waktu menunggu kelulusan untuk pembaikan, terpaksa bumper depan kenderaan diikat dengan tali, manalah tahu takut-takut bumper jatuh sewaktu berjalan.

5 Februari 2010 Posted by | Coretan | Tinggalkan komen

Operasi Pengemis Di Kuantan

Semalam 3hb Ogos 2009 saya, PPP Zaiyani dan SN Tengku diarahkan untuk terlibat dalam operasi bersepadu bersama MPK, Polis, imigresen dan Jabatan Kebajikan Masyarakat dalam operasi penangkapan pengemis dan kutu rayau. Selama saya bekerja dengan kementerian kesihatan, inilah kali pertama terlibat dalam operasi sebegini. Dalam hati ini tertanya-tanya bagaimana suasananya nanti apabila operasi mula dijalankan.

Taklimat operasi dimulakan pada jam 4.00 petang di bilik mesyuarat Jabatan Kebajikan Masyakat Kuantan. Kami semua dibahagikan kepada 2 pasukan yang akan ditugaskan ke lokasi tertentu. Saya, PPP Zaiyani dan SN Tengku berada dalam pasukan 1 dan akan melakukan operasi di bazar ramadhan mahkota square dan Bazar ramadhan balok. Manakala pasukan kedua akan melakukan operasi di bazar ramadhan stadium dan area bandar. Operasi dimulakan sebaik sahaja selesai sembahyang asar.

Lokasi pertama pasukan saya adalah bazar ramadhan mahkota square. Keadaan jalan yang sungguh sesak pada waktu orang sibuk pulang dari pejabat agak menyukarkan saya untuk parking kenderaan, maka saya terpaksalah menunggu sahaja dalam kenderaan dan tidak dapat turut serta dalam penangkapan pengemis. Di sini seorang pengemis berjaya ditangkap dan terus dimasukkan ke dalam kenderaan Jabatan Kebajikan Masyarakat dan terus dibawa ke pejabat JKM.

Seterusnya kami semua terus bergerak ke lokasi seterusnya iaitu bazar ramadhan balok. Kali ini saya dapat melihat sendiri bagaimana tangkapan dan ragam pengemis.
Di lokasi ini seorang pengemis yang sudah tua, mungkin dalam lewat 50an dan berkopiah serta berjanggut berjaya ditangkap. Sebaik sahaja ditangkap, terus pakcik tua tadi merayu seperti OKU yang bisu supaya dilepaskan. Namun, tugas tetap tugas. Tiada rayuan yang akan dilayan sehingga siasatan selesai. Pengemis tua tadi dimasukkan ke dalam kenderaan saya untuk dibawa terus ke pejabat JKM Kuantan.

Setelah siasatan dilakukan, rupa-rupanya pengemis tua yang berkopiah itu adalah warga thailand dan beragama budha! Memang tak sangka, dan hasil mengemis pakcik tadi berjumlah lebih dari RM250. Hanya dengan berbekalkan kopiah sahaja!

Nampaknya pengemis di Malaysia cukup bijak menyamar dan mengambil kelebihan atas kebaikkan rakyat Malaysia dalam bersedekah terutama dibulan Ramadhan ini. Dalam operasi semalam, pengemis yang ditahan seramai 4 orang dan hanya seorang yang benar-benar OKU iaitu cacat penglihatan. Paling menarik semalam ialah kehadiran seorang pemandu teksi ke pejabat JKM kerana ingin mengambil isterinya yang ditangkap kerana mengemis di bazar ramadhan. Kenapalah masih nak mengemis lagi sedangkan si suami bekerja sebagai pemandu teksi? atau adakah si suami turut serta?

Secara mudahnya sikap rakyat Malaysia yang pemurah dan suka bersedekah telah diambil peluang oleh segelintir masyarakat untuk mencari jalan mudah dengan mengemis. Bahkan warga asing juga mengambil kesempatan. Bagi sesiapa yang mencari jalan mudah tanpa perlu berusaha maka mengemis adalah pekerjaan yang menguntungkan. Operasi semalam memberikan pengalaman baru buat saya supaya tidak mudah bersedekah secara melulu, terutama kepada pengemis di bazar ramadhan dan pasar malam. Rasanya lebih baik sekiranya saya bersedekah terus kepada orang kampung yang saya lebih kenal dan memerlukan bantuan.

3 September 2009 Posted by | Uncategorized | | 1 Komen

Pasukan Bertugas Bagi Saringan H1N1 Di Airport Kuantan

Hari ini maka bermulah tugasan pertama kakitangan Klinik Kesihatan Jaya Gading untuk melakukan saringan terhadap penumpang penerbangan terus dati taiwan ke kuantan. Ini juga merupakan penerbangan yang pertama, selepas ini setiap 4 hari sekali, penerbangan yang sama akan tiba. Pada hari ini penerbangan dijadualkan tiba jam 1.15 tengahari, namun kami semua dikehendaki berada di airport sejam lebih awal. Jadi kami semua berkumpul lebih awal di Klinik Kesihatan Jaya Gading lebih kurang jam 11.30 pagi.

Bagi tugasan ini, pasukan perubatan diangotai oleh seorang Pegawai Perubatan, seorang Penolong Pegawai Perubatan, seorang Jururawat Terlatih, seorang Jururawat Masyarakat dan seorang pemandu. Hanya dua buah klinik kesihatan yang di khususkan bagi tugas saringan ini, iaitu Klinik Kesihatan jaya Gading dan Klinik Kesihatan Gambang. Untuk hari ini giliran pertama adalah kepada Pasukan Perubatan Klinik Kesihatan Jaya Gading.

Bagi hari ini, seramai 103 penumpang telah diperiksa dan semuanya disahkan tiada tanda-tanda demam, batuk dan sebagainya. Lagipun setakat hari ini negara Taiwan adalah dikategorikan sebagai negara aktif H1N1. Kami semua diingatkan supaya berhati-hati dengan penumpang yang datang dari negara-negara kategori local H1N1.

Kerja saringan dijalankan dengan cukup lancar dan teratur sekali. Cuma rasa panas dan rimas menyelubungi apabila setiap dari kami semua wajib memakai pakaian khas. Namun terpaksa juga, maklumlah mencegah lebih baik dari mengubati. Pakaian yang paling teruk dan panas ialah yang di pakai oleh Dr Boi Saidi, sampai kan saya sendiri yang kena pakaikan dan ikatkan untuk beliau. Panas? memang panas!

Memandangkan tiada kes yang dikesan, maka alhamdulilah tugas hari ini setakat itu sahaja. Namun jika ada yang menunjukkan tanda-tanda H1N1, maka tugas kami akan jadi agak berlainan. Kami semua berdoa supaya janganlah kes mendapat kes H1N1, teruk nanti kerja kalau ada.

20 Jun 2009 Posted by | H1N1 | , , | 2 Komen

Lama sudah tak menulis

Rupa-rupanya sudah 2 bulan saya tidak menulis blog ini. Hari ini baru tergerak untuk menulis semula. Keadaan Klinik Kesihatan Jaya Gading biasa sahaja, cuma sejak H1N1 menular. Beberapa perubahan telah dialami, termasuklah dengan pembukaan kaunter saringan dan juga lalun khas untuk suspek. Setakat ini, alhamdulillah masih belum ada lagi pesakit yang disuspek atau dikuaratin. Semua kakitangan Klinik Kesihatan Jaya Gading juga dikehendaki mengambil suntikan vaksin untuk INFLUENZA. Vaksin ini hanya sekadar untuk mengurangkan risiko sahaja.
Harap H1N1 tidak akan terus menjadi jadi dan menular sehingga sukar dikawal. Semoga allah melindungi kita semuaH1N1

13 Mei 2009 Posted by | Uncategorized | | Tinggalkan komen

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.