Ambulan's Blog

Di Sini Bermulanya Ambulan Anda

Operasi Penutupan Premis Makanan

Lebih kurang yg 4.00 petang, saya menerima panggilan telefon dari PKD Kuantan untuk bertugas dalam Operasi Pemeriksaan dan Penutupan Premis bersama Unit Penguatkuasaan PKD Kuantan. Inilah pertama kali saya berpeluang bertugas bersama Unit Penguatkuasa dalan operasi penutupan premis makanan yg kotor. Saya dimaklumkan bahawa semua yg terlibat dengan operasi dikehendaki berkumpul di PKD Kuantan pada jam 8.00 mlm.

Tepat jam 8.00 mlm saya telah pun tiba di PKD Kuantan, betul-betul berhadapan dengan bangunan yang menempatkan Unit Penguatkuasa. Dari PKD Kuantan, kami semua akan bergerak sebanyak2 pasukan dengan menggunakan 3 buah kenderaan  dari PKD Kuantan. Sambil duduk berkumpul dan mempersiapkan fail dan barang keperluan operasi, saya cuba jugak mendapatkan maklumat lokasi premis yang akan diperiksa. Namun, PPKP Bad enggan memberitahu sehinggalah kami semua mula bergerak.

Lokasi pertama yang kami tujui adalah pejabat MPK di Benteng, ini adalah bertujuan untuk bergabung dengan pasukan dari MPK sendiri. Sebaik sahaja cukup semua kehadiran petugas, maka lokasi seterunya adalah Medan Selera SUKMA yang terletak berhampiran dengan East Coast Mall dan Flat Lapang Besar. Dalam banyak banyak premis makanan yang diperiksa di sini, hanya sebuah kedai sahaja yg mempunyai masalah kebersihan yang agak teruk. Boleh dikategorikan sebagai “kotor” dari segi penyajian makanannya.  Maka terpaksalah kami menutup premis ini untuk tempoh 14hari, tuan punya premis dikehendaki mempertingkatkan aspek kebersihan dan juga memastikan pekerja yg mengendalikan makanan, minuman dan bahan mentah berada dalam keadaan bersih dengan memakai kain apron, penutup rambut dan sebagainya.

Lokasi seterusnya yg kami tuju adalah di Jalan Wong Ah Jang, iaitu Restoran Sum Sum Ria. Di area inilah saya rasa benar-benar berdosa kerana terlalu banyak melakukan “maksiat mata”. Restoran ini terletak berhampiran dengan Kelab Malam dan Disko Dangdut dan macam-macam jenis pusat hiburan yang ada. Rata-rata hampir semua perempuan yang kami temui di kawasan ini memakai pakaian yang seksi dan terdedah auratnya. Nak tengok, takut maksiat mata… Kalau tak tengok, takut terlanggar pintu atau dinding. Namun apakan daya, kerana tugas terpaksalah kami semua menggagahkan diri untuk memeriksa premis di kawasan ini dalam waktu yang sama terpaksa mencuci mata.

Seterusnya kami menuju ke Restoran Teratai yang masih di kawasan yg sama. Lokasi restoran Teratai ini betul-betul disebelah Kelab Malam, dan setiap kali pintu kelab malam itu terbuka maka dapatlah mendengar suara wanita menyanyi lagu dangdut.  Rasa seronoklah pulak, sambil buat tugasan rasmi berpeluang pulak dengar awek menyanyi sambil berpakaian seksi. Namun ini semua adalah terpaksa oleh kerana tugas yang memerlukan situasi demikian. Kebersihan di Restoran Teratai tidak bagus, maka premis ini terpaksa di tutup untuk tempoh 14 hari, sehinggalah PPKP berpuas hati dengan tahap kebersihan.

Dan akhir sekali, kami menuju ke Restoran Hasmina Satu yang masih lagi di area Jalan Wong Ah Jang. Di sebelah kiri dan kanan restoran ini, terdapat dua buah pusat hiburan “kelab malam”. Yang paling menarik sekali, restoran ini mengunakan hiasan lampu yng tertulis “Allah” dan “Muhammad” di luar premisnya. Betul-betul di hadapan restoran ini, terdapat sebuah lagi kelab malam yang boleh tahan jugak pengunjungnya. Mujurlah kebersihan restoran ini tidak terlalu teruk, namun markah kebersihannya hanyalah cukup-cukup makan saja.

Tugas kami semua tamat lebih kurang jam 11.30 mlm, dan tanpa membuang masa terus balik ke PKD Kuantan. Saya terfikir bahawa Bandar Kuantan ini betul-betul hebat! Banyak sungguh kelab malam dan pusat hiburan, dan pengunjung yang ramai adalah lelaki melayu yang rata-rata umur dalam 30-60an. Gadis-gadisnya pula berumur antara 20-40an yang berpakaian seksi, dan sesekali tu terserempak jugak dengan wanita yang berumur 50-60an yang bergelar “mummy”. Berapa lama lagi agaknya maksiat akan terus berleluasa di Bandar Kuantan? Adakah kita semua akan duduk berdiam diri membiarkan maksiat ini berterusan tanpa ada sebarang usaha membanterasnya?

20 Oktober 2010 - Posted by | Coretan | , , ,

Tiada komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: